Dunia Kecilku

ilashukri.blogspot.com

Thursday, 16 March 2017

[ Bab 7 ] Dia Bukan Skandal

18:09
BAB 7

“Abang Ngah you tu, sayang betul kat you. Patut tadi I perkenalkan diri kat dia.” Memang Khairil Izhan ada rasa nak perkenalkan dirinya tadi, tapi dia rasakan terlalu awal. Risau pula Nurin Umaira melenting bila dia sebok-sebok mengaku dia boyfriend gadis itu.

“Abang Ngah tu garang. Dia dengan abang Uda tak boleh dengar kalau ada orang kacau saya. Sekejap saja dah naik motor pergi rumah orang tu ajak gaduh.” Cantik senyuman yang terlukis di bibir Nurin Umaira saat ini. Sedikit tapi sangat memberi kesan.

“I tahu you ada enam adik-beradik lelaki.”

“Wah hebat. Siapa nama dia orang, awak tahu tak?”

“Itu I tak tahulah, informer tak beritahu.” Izhan ketawa. Boleh tahan juga Nurin Umaira ni.

“Awak bayar dia sikit eh? Sebab tu maklumat tak cukup.” Geram pula dia lihat gadis di hadapannya itu. Hendak saja dia menarik hidung mancung itu atau mencubit sedikit pipi yang gebu. Sabar, sabarlah wahai hati. Jangan gelojoh.

Dia menongkat pipinya dengan tangan kiri. Matanya pula tidak lekang dari memandang. Merah pipi gadis manis bertudung biru air laut di hadapannya itu. Sesekali dia perasan gadis itu cuba mencuri pandang, namun cepat-cepat melarikan matanya.

“Cantik.”

Entah sudah berapa kali dia melafazkan perkataan ‘cantik’ itu.

Sweet talker.”

“No. I bukan sweet talker. I cold like ice. Tapi dengan you I jadi kalah. Nanti dua minggu macam-mana ya?”

“Ikut saya pergi Nusajaya, nak?”

Are you serious Umaira?”

“Tak berani?” Wah, dia main mata pula. Ini boleh buat Khairil Izhan gila bayang dibuatnya.

“Bukan tak berani. Kalau bercakap pasal berani, apa kata, sekarang ni you bawa I pergi rumah family you? Or rumah abang Long? I nak lamar you jadi my wife. Then, I nak you berhenti kerja dan jadi my housewife sepenuh masa.”

Berkerut wajah cantik di hadapannya. Dia terlalu berani ke berkata begitu? Lama juga Nurin Umaira berdiam buat Khairil Izhan sedikit penasaran.

“Sayang?”

“Ishk. Jangan-jangan awak ni dah kahwin?”

“I bujanglah. I baru 30 tahun. I sebaya abang Ngah you kan? May be you tengok dia dah anak dua. Tapi seriously I memang bujang, tak ada girlfriend. Siapa nak dengan mamat muka ketat? You sorang je kot?”

Dia menarik nafas panjang. Rasanya dia boleh bercerita sedikit tentang diri dia. Tapi tak boleh cerita lebih takut pula terjerat diri sendiri.

“I membesar dengan aunty I kat London. Nipun baru balik Malaysia. Mana I ada masa nak cari girlfriend. Thanks, God, I bersyukur Allah temukan I dengan seorang gadis yang dahlah langgar I, lepas tu cakap I muka ketat. Then I realize yang I dah fall in love with her. I tercari-cari dia, I curi-curi ambil gambar dia.”

“Curi ambil gambar?” Belum sempat Khairil Izhan nak menghabiskan katanya, terus sahaja dipintas Nurin Umaira. “Nak tengok?” Tangannya sudah dihulur. Aduh. Ini boleh jadi bala. Kalau dia ternampak gambar lain? Atau kalau dia delete, macam-mana?

“Tak boleh.”

“Nak tengoklaaa….” Suara merengek sedap sungguh menyapa telinga. Wajah cemek dengan muncung itik itu buat dada Khairil Izhan berombak laju. Pantas dia bersandar ke dada kerusi. Cuba menahan gelora di dada.

“Merajuklah kalau macam ni.” Nurin Umaira tarik muka. Alahai, comelnya. Nak bagi ke tak nak. Nak bagi ke tak nak ya? Akhirnya iPhone di poket dikeluarkan. Phone milik company tidak dibawanya bersama. Selamat disimpan.

“Banyaknya curi ambil gambar saya?” Dengan mata yang terbeliak dan tangannya yang laju ke kiri kanan skrin, dan kemudian terhenti di satu gambar.

“Ini dari profile WhatsApp saya kan?”

Khairil Izhan hanya mengangguk.

“Waah, itupun awak ambil juga? Biar betul?”

“Kalau hati dah suka. Walau gambar you sekecil manapun, kalau I terjumpa di mana-mana I akan curi. You tak approve lagi friend request I kat Facebook you tu.”

“Ishk, tak naklah saya. Tak naklah cari fasal.”


“Cari fasal apanya, Nurin Umaira. Tak ada yang bukan-bukan pun dalam Facebook I tu.” Ialah memanglah tak ada. Sebab tu Facebook baru. Kalau Facebook lama, tentulah kantol dengan gambar family yang adik dia selalu tag. Gambar Puteri juga ada kat situ. Ermm.. nampaknya Khairil Izhan kena deactivate account Facebook tu. Buat sementara ni dia memang tak mahu identitinya terbongkar. Biarlah suatu hari nanti dia pasti akan mengaku sendiri dengan Nurin Umaira.


[ Bab 6 ] Dia Bukan Skandal

15:09
BAB 6

Bunyi ketukkan di pintu mengganggu tumpuan kerjanya. Daun pintu dikuak dan dia terdengar suara Helmi. “Eh! Cik tak boleh masuk.” Dia mengangkat mukanya untuk melihat gerangan yang mengganggu.

“Encik Khai, saya..”

“Tak apa, Helmi. It’s okay.” Dia bangun dari kerusi kerjanya dan menuju ke sofa. Tetamu tidak diundang itu perlu dilayan dengan baik. Dia tidak mahu namanya tercemar dek kerana perkara kecil.

“Encik Khai, jangan lupa, pukul 3 nanti..”

“Nak keluar dengan perempuan tu?” Tetamu tidak diundang itu terus memotong kata Helmi. Itu membuatkan Khairil Izhan terus bercekak pinggang. Matanya memandang tepat tetamu tidak diundang itu.

“Kalau datang sini bukan dengan niat baik, silalah keluar sekarang.” Dia tidak mahu bersabar lagi. Dia tahu, tetamu itu mungkin sudah mendengar cerita tentang dia dan Nurin Umaira. Tentu mommy yang bercerita.

“Abang.. Puteri tak bermaksud macam tu.”

So?”

Helmi meminta diri untuk berlalu. Khairil Izhan kemudian kembali ke mejanya. Dia malas hendak melayan Puteri. Gadis itu langsung tidak menarik minatnya.

“Abang.."

“Kenapa datang sini pakai baju macam tu?” Sudahlah singkat, terdedah menunjukkan lengan. Berbeza dengan Nurin Umaira yang selalu tampil bersopan santun. Khairl Izhan suka melihat Nurin Umaira berbaju kebaya. Dia tampak sangat bergaya bagaikan model.

“Malam ni mama dengan papa ajak dinner. Abang datang rumah Puteri ya?”

“Ah, nak ajak dinner, boleh call sajakan? Tak perlu sampai nak datang sini. Annoying lah.”

“Oh, sekarang ni Puteri annoying? Sebelum ni, elok saja abang layan Puteri. Sejak abang kenal dengan perempuan tu, abang dah berubah.”

“Perempuan mana?” Suaranya ditekan sedikit.

“Jangan buat-buat tak tahu, abang. Jangan sampai Puteri bersua muka dengan dia, dan beritahu dia siapa abang, siapa Puteri. Puteri akan pastikan abang jadi suami Puteri dalam masa terdekat ni.”

Desperate sangat ke nak kahwin dengan abang?” Dia memang sengaja hendak menyakitkan hati Puteri. Gadis itu dan mommy dia sama sahaja, asyiklah memaksa dia berkahwin. Isu pertunangan pun dia tidak setuju, dia ditunangkan semasa dia masih berada di London. Dia perlu mencari sebab untuk memutuskan pertunangannya. Kalaulah Nurin Umaira tahu, pasti gadis itu tidak mahu berkawan dengannya lagi.

Sungguh dia naik angin bila mendapat tahu yang dia ditunangkan secara senyap dengan Puteri, anak kenalan keluarganya. Memang dia kenal Puteri. Puteri sahabat baik adiknya Khairina. Tetapi itu tidak bermaksud dia setuju ditunangkan.

“Okay, stop it. Abang ada meeting. Puteri balik dulu. Kalau abang sempat abang datang rumah malam ni.”

Dia sudah berjanji untuk berjumpa Nurin Umaira petang nanti. Gadis itu akan ke Johor Bahru selama dua minggu. Tentulah dia hendak bersama gadis itu.

***

Nurin Umaira menanti dengan sabar. Sebaik menghantar Juita dan bertukar baju, dia keluar semula. Puas juga dia mencipta alasan dengan Juita, sampaikan terpaksa menipu mengatakan dia akan ke rumah abang longnya. Semuanya dia lakukan hanya untuk bertemu dengan jejaka bernama Izhan.

Sesekali dia tersengeh sendiri setiap kali teringat akan detik perkenalan mereka. Tidak disangka lelaki yang dahulunya dia rasa benci dan geram kini sangat dekat dengan dirinya. Nurin Umaira suka berkawan dengan Izhan. Dia dapat rasakan yang Izhan bukan lagi mamat muka ketat, kini sudah menjadi mamat muka manis.

Izhan berjanji hendak berjumpa dengannya di Alamanda, jadi dia memandu ke situ. Sebabkan ia agak jauh dari kawasan rumahnya, jadi Nurin Umaira memandu awal ke sana. Dia boleh saja berhenti solat di Masjid yang berdekatan nanti. Sengaja mereka memilih Alamanda, rasanya tidak ada yang kenal mereka di situ. Jadi bolehlah menghabiskan masa terluang dengan tenang.

Telefon Huawei P9 Mate nya berbunyi minta diangkat. Tertera nama Izhan di skrin. Dengan senyum melebar dia menjawab panggilan itu. “Kat P1.”

Dia terus menyimpan telefon di dalam beg dan kemudian keluar dari kereta. Beberapa langkah berjalan, matanya silau dengan pancaran lampu dari sebuah kereta putih. “Ishk, main lampu ke?” Dia merungut.

Hon berbunyi. Dia rasa dia tidak menghadang jalan, dia elok sahaja berhenti memberi kereta itu lalu. Terbit pula rasa takut di dalam hati, entah siapa yang di dalam kereta itu. Orang jahatkah? Atau orang baik? Tak akanlah Izhan pula, bukan kereta dia berwarna hitam?

Tingkap sebelah pemandu terbuka dan wajah seseorang yang amat dikenalinya terjenguk memandangnya. “Kakak!”

“Eh, abang Ngah?” Dia menghampiri. Namun sempat juga menoleh kiri kanan, dengan harapan janganlah abang Ngah dia ternampak Izhan.

“Kakak buat apa kat sini?”

“Kakak nak jumpa kawan. Abang Ngah bawa kereta siapa ni? Kakak tak perasan.”

“Kawan lelaki ke perempuan?”

“Esok kakak balik JB. Dua minggu ada kerja kat Nusajaya. Abang ada balik kampung tak, boleh lepak sekali.” Cepat dia menukar topik perbualan. Abang Ngah ni over protective. Abang Ngah dengan abang Uda, kalau ada siapa saja yang kacau Nurin Umaira, merekalah orang pertama yang akan menyoal siasat. Pantanglah kalau Nurin Umaira mengadu itu ini, mahu ada yang lebam makan penumbuk.

“Rasa macam tak ada, tapi tak tahulah. Nanti abang Ngah tanya dengan kak Mira dulu. Okaylah, abang balik dulu. Ni bawa kereta company. Kakak pun, duduk KL bukan nak pergi rumah abang Ngah ke, abang Long ke. Seronok sangatlah duduk bujang tu.”

“Seganlah dengan kak Mira. Kirim salam kak Mira ya, abang Ngah.” Dia bersalaman dan mencium tangan abang keduanya itu. “Ada duit tak?”

“Ishk, abang ni. Kakak bukan kecik lagilah. Asal jumpa je tanya ada duit tak, kakak dah kerjalah sekarang.”

“Manalah tahu.. Kalau tak ada abang bagi, kan tanggungjawab abang tu.. Baik-baik, jangan balik malam.” Tangan melambai sehinggalah kereta putih abang Ngah hilang di sebalik selekoh.

“Errmmm.. Kakak.. ada duit tak?” Kuat dia memeluk beg tangan, sebaik suara serak-serak menyapa telinganya. Begitu dekat serasa orang yang bersuara itu betul-betul berdiri di sebelahnya. Bau wangi perfume menyapa hidung. Macam kenal.


“Ishk, awak ni!” Beg tangannya singgah di lengan sasa lelaki yang sedang tersengeh menayang barisan giginya yang putih tersusun.

Tuesday, 29 November 2016

[ Bab 5 ] - Dia Bukan Skandal

18:07
BAB 5

Pandangannya terarah ke hadapan namun fikirannya jauh di awangan. Sesekali dia tersengeh sendiri mengingatkan peristiwa dua hari lepas. Melihat riaksi terperanjat Nurin Umaira sewaktu bibirnya lancar melafazkan ayat ‘marry me’ buat dia rasa ingin terus mengusik gadis itu. Namun sebenarnya dia sendiripun tidak sangka yang dia akan berkata sedemikian.
       
“Tak akanlah sebab saya terlanggar awak, awak nak saya kahwin dengan awak?” Nada suaranya cuba dikawal serendah mungkin. Wajahnya pula sudah di dekatkan supaya hampir dengan Khairil Izhan.

“Itu salah satu dari sebabnya. Tapi reason paling utama sebab I dah jatuh suka. So, you sudi tak?”

“Ishk. Gilalah awak ni.”

“Ialah, gilakan you lah.”

“Eh, nama awakpun saya tak tahu, tiba-tiba nak saya kahwin dengan awak? Kita bukan kenal satu sama lain.”

“You kenal I lepas kita kahwinlah Umaira.”

“Hahah! Kalau awak tu penjenayah dengan saya sekali lingkup. Ingat saya nak?”

“Naklah Umaira. You tak ada boyfriend kan?”

“Eh, saya dah ada boyfriend lah.”

“Okay, siapa? Cuba sebut nama..”

Dia menunggu. Siapa agaknya yang Nurin Umaira nak petik namanya ya. Dia yakin pasti Izzuwan, rakan sepejabat gadis itu yang akan menjadi mangsa.

“Izzuwan.” Kan betul.

“Eleh, jangan nak bohonglah Umaira. I tahulah, Izzuwan saja yang tergilakan you, tapi you tak pernah layan dia kan?”

“Itu dulu, tapi mulai hari ni saya dan Izzuwan couple.”

“Sampai hati you…”

Dia sengaja menarik muka masam. Badan disandarkan ke kerusi dan tangannya terus memeluk tubuh. Dia bukan tidak perasan yang Nurin Umaira sudah beberapa kali mencuri pandang lengannya. Ah, dia memang comel. Clumsy. Tak pandai sorok kalau dah terkantul.

“Peduli apa saya dengan awak..”

“Okaylah, kalau macam tu I balik dululah. You habiskan makan, lepas tu terus balik, jangan menyimpang tempat lain. Bahaya drive malam-malam..” Nada orang putus asa.

“Eh?” Dia lihat gadis itu sedikit panik bila dia betul-betul bangun dari duduknya. Melambai kepada pelayan dan tanpa bersuara terus menghulur note RM50. “Baki bayarkan makanan pak cik kat hujung tu ya. Terima kasih.”

Tanpa menoleh dia terus berjalan ke kereta. Khairil Izhan hanya cuba-cuba saja, dia harap sangat Nurin Umaira akan mengejarnya dan atau sekurang-kurangnya bertanya sesuatu.

“Awak…”

Yes! Teriaknya dalam hati.

“Khai!” Bahunya ditepuk. Terpisat matanya memandang sekeliling. Ya Rabbi. Dia dalam bilik meeting sekarang ini, dia langsung tidak fokus dan tidak ambil tahu apa yang dibentangkan. Ketika ini yang dia mampu buat hanya tersengeh.

“Berangan apa?” Wajah Tan Sri Kamaruddin yang duduk di sebelahnya dipandang. Aduhai, malunya. Dia berada di Ipoh sekarang ini, menguruskan projek baru syarikatnya. Semua yang ada di dalam bilik mesyuarat itu sedang memerhatikannya. Malu bukan kepalang.

Dia kembali fokus mendengar pembentangan. Ini projek pertama dia sejak bekerja dengan Mega Holdings. Kalau dia tidak fokus pasti akan menyukarkan dia di kemudian hari.

“Teringatkan Nurin Umaira ke?” Keningnya bertaut mendengar kata-kata Tan Sri Kamaruddin. Setahunya, dia hanya bercerita dengan Haiqal dan Imran. Mungkin juga pada Helmi, PA nya. Oh mungkin Helmi yang mengadu pada Tan Sri Kamaruddin. Dia tidak sepatutnya menyuruh PA nya itu mencari maklumat berkenaan dengan Nurin Umaira.

“Ada orang kata selalu nampak Audi Khai berdekatan dengan rumah sewa Umaira. Dah lama ke Khai buat kerja mengintai anak dara orang?”

Dia bukan mengintai. Dia hanya ingin memastikan gadis itu selamat sampai ke rumah. Dia juga sekadar ingin tahu dengan siapa gadis itu tinggal, atau apa aktiviti gadis itu di malam hari. Adakah dia jenis yang suka keluar malam, atau hanya duduk di rumah.

Tan Sri Kamaruddin menghulurkan handphone nya kepada Khairil Izhan. Melihat skrin handphone itu, wajah Khairil Izhan terus tua sepuluh tahun. Gambar dia sedang makan malam dengan Nurin Umaira.

“Serius ke dengan Umaira?”

Terkebil-kebil hendak menjawab.

“Habis tu Puteri macam-mana?”

Kenapalah dia mesti dikaitkan dengan Puteri? Soal Puteri dia langsung tidak tahu menahu. Bukan dia yang merancang hal pertunangan itu. Hubungannya dengan Puteri hanya seperti abang dan adik. Tidak pernah ada rasa cinta seperti kekasih.

“Umaira tahu ke yang Khai CEO baru?”

Dia menggeleng. Sehingga kini dia yakin Nurin Umaira tidak kenal siapa dia. Dia hanya perkenalkan dirinya sebagai Izhan.

“Umaira tu baik. Sepanjang dia bekerja dengan kita, dia tak pernah buat hal. Dah beberapa kali design dia mendapat pujian. So daddy harap Khai tak permainkan dia. Projek di Nusajaya nanti Umaira yang akan uruskan. Daddy dah bincang dah dengan Mansur.”

“Nusajaya?”

“Emmm ya, Johor Bahru. Dia tentu suka sebab dapat balik kampung. Dia akan berada di sana dua minggu untuk pastikan projek tu berjalan lancar.”
            
Dua minggu?

            
Mati keringlah Khairil Izhan kalau macam ini. Dua hari ini sahaja dia sudah tidak keruan, apatah lagi dua minggu. Pastilah dia akan merindui Nurin Umaira.

-------- 
Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan

Wednesday, 2 November 2016

[ Bab 4 ] - Dia Bukan Skandal

19:10
Mereka duduk berhadapan. Perjalanan jadi lambat kerana tersangkut jem tadi. Azan Maghrib sudah berkumandang. Sementara menunggu pelayan datang mengambil pesanan, Nurin Umaira mencuri pandang jejaka di hadapannya.

Encik mamat muka ketat itu sedang melipat lengan kemeja, satu persatu hingga ke atas siku, menampakkan lengannya yang sasa. Dia ni dah kenapa? Nak tayang lengan abang sado ke? Janganlah nak goda Nurin Umaira pula.

Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan

“Apa kata kita solat Maghrib dulu? So lepas tu kita boleh borak lama sikit. You inform your housemate yang you makan kat luar.”

Ah, dia lipat lengan baju sebab nak solat Maghrib dulu? Bukan sengaja nak tayang lengan dia? Nurin Umaira ketawa kecil. Dia mengangguk, dan kemudian terus bangun dek kerana malu sendiri. Dia tidak menunggu encik mamat muka ketat yang sedang bercakap sesuatu dengan pelayan yang baru tiba di meja mereka. Telefon di dalam beg diambil, mencari nama Juita di favorite list dan terus menekan butang dail.

Juita sendiripun belum pulang ke rumah. Dia juga makan diluar dengan rakan kerjanya tadi. Jadi hari ini mereka tidak makan bersama seperti biasa.

Nurin Umaira memilih untuk makan di restoran itu bukan sahaja kerana ia dekat dengan kawasan rumah sewanya, tetapi dia sedia tahu restoran itu ada menyediakan surau yang bersih untuk lelaki dan perempuan. Dia dan Juita juga selalu makan malam di situ.

Sengaja melengahkan sedikit masa. Ada risau yang mengusik hatinya. Sedari tadi dia asyik bertanya pada dirinya sendiri, kenapalah dia mengikut permintaan encik mamat muka ketat itu, yang dia langsung tidak kenal sebenarnya, waima namanya pun dia tidak tahu.

Terkejut sebaik membuka pintu surau.

Are you okay?”

Nurin Umaira kerut dahi. “Kenapa?”

“Lama sangat. I call you tak angkat, you buat I risau.”

Call?"

“Yup.”

“Mana tahu nombor phone saya?”

“Kalau rumah you kat manapun I boleh tahu, tak akanlah I tak tahu nombor phone you. I tak akan lepaskan perempuan yang dah peluk I, yang gelarkan I mamat muka ketat yang sombong.” Kening dijongket-jongket sambil mata memandang tepat gadis di hadapannya.

Scary lah awak ni. Kalau macam ni, saya balik dululah.” Oh dia ni buat Umaira panik sekejap. Dia sebenarnya nak apa?

“Oh come on Nurin Umaira, I dah orderkan makanan favorite you.”

Sampaikan makanan favorite Nurin Umaira pun encik mamat muka ketat ni tahu, maksudnya dia memang selidik tentang kehidupan Nurin Umaira? Ya Allah, Kau peliharakanlah diriku, Kau lindungilah diriku dari sebarang bahaya. Doa Nurin Umaira di dalam hatinya.

Don’t worry, Umaira. I tak berniat jahat. I cuma nak berkawan or paling kuatpun, nak jadikan you girlfriend I. Itupun kalau you sudi.” Walau hatinya masih berbelah bagi, namun Nurin Umaira tetap duduk di kerusinya. Nasi goreng kampung telur mata yang sudah terhidang sangat menambat seleranya. Hilang seketika curiga yang mengganggu hati.

Nasi goreng kampung dengan kerang dan ayam memang menu makan malam kegemaran Nurin Umaira di restoran itu. Lagilah dengan air laici kegemarannya. Dia sungguh berselera setiap kali memesan makanan itu. Namun kali ini, nasi goreng yang sedap tidak mampu menjengah tekaknya. Ada rasa yang tidak senang setiap kali sudu dibawa ke mulut. Nasi yang ingin dikunyah rasa seolah batu bila dia menyedari mamat muka ketat yang duduk di hadapannya itu asyik memandangnya.

Sudu diletakkan perlahan di atas pinggan. Air laici disisip seperlahan yang boleh. Untungnya memakai tudung, jadi tidak nampaklah sangat yang dia sedang meneguk minuman. Kurang selesa bila mata jejaka di hadapannya asyik memandang tepat ke arahnya. Seolah dialah makanan, bukan hidangan di dalam pinggan.

“Ada apa-apa yang awak nak cakap dengan saya ke?” Dia telah mengumpul segala sisa keberanian yang ada, cuba memandang tepat ke mata encik mamat muka ketat.

You’re so beautiful, Umaira.”

“Okay, terima kasih.” Perlahan kedua tangannya dibawa ke riba. Jemarinya bertaut sesama sendiri dek kerana gementar yang kuat. Apa sebenarnya yang mamat muka ketat itu inginkan dari dia.

Marry me, Nurin Umaira.”

“Hah?!” Terkuat dan terbeliak mata. “Awak dah gila ke?”


“Ya, I’m crazy because of you. You dah kucar-kacirkan hidup I. You langgar I, you peluk I, you buat I tercari-cari you setiap hari. I bukan mamat muka ketat, Umaira. I mamat muka manis.” Senyum sedikit yang terlukis di bibir jejaka di hadapannya itu telah membuatkan hati Nurin Umaira jatuh tergolek. 

------------

[ Bab 3 ] - Dia Bukan Skandal

09:30

Khairil Izhan tidak senang duduk. Ada rindu yang bertandang di hatinya. Ah, sakitnya rindu itu tidak dapat untuk dia gambarkan. Segala apa yang dia buat jadi serba tidak kena. Betullah seperti pepatah melayu, makan tak kenyang, mandi tak basah. Di matanya, di pandangannya hanya ada Nurin Umaira.

Hatinya sakit setiap kali melihat Nurin Umaira bermesra dengan rakan sepejabatnya. Ada cemburu yang mengganggu setiap kali dia terlihat gadis itu sedang berbual dan tertawa, walaupun dengan teman serumahnya sendiri. Ah, dah parah dah Khairil Izhan. Sakit jiwa kacau yang kronik.

Lama dia menunggu di hadapan pintu lif mengharap lif akan segera ke tingkatnya. Mungkin sebab sudah waktu balik kerja, ramai yang menggunakan lif untuk turun ke lobi. Penat menunggu dia menghayun langkah lesu ke arah tangga. Daun pintu dikuak, hanya tiga tingkat di atas sahaja untuk sampai ke surau. Dia mengatur langkah perlahan, menaiki anak tangga setingkat demi setingkat.

Sebaik dia menjenguk kepala ke tingkat surau, dia melihat seseorang sedang asyik berjalan sambil menunduk, memandang handphone di tangan. Senyum senget terlakar di bibir. Dia kenal gerangan yang berjalan di hadapannya saat itu. Dia mengikuti dekat, perlahan dan tidak berbunyi. Karpet lantai yang sedikit tebal, langsung tidak terdengar bunyi derapan kasut.

“Ehemm!!” Dia berdehem kuat. Sengaja, dengan niat mengusik.

Langkah gadis di hadapannya terhenti. Dia yang mengikuti dekat tidak dapat mengelak terus terlanggar gadis itu. Sempat lengan gadis itu dia sambar, jika tidak mau sudah tersungkur ke lantai karpet.

“Auchh! Maaf.” Berusaha berdiri tegak, walau nampak agak susah.

“Eh, awak?” Si gadis di hadapan sudah bulat mata.

“Kalau berjalan tu, mata biarlah pandang depan, bukan pandang handphone. Clumsy.” Khairil Izhan dengan gaya mamat muka ketat.

“Eh, seluas-luas kawasan, yang pergi jalan belakang saya tu kenapa? Ada niat tak baik ke?” Mata gadis itu terjegil memandangnya.

“Kalau tau tadi I biarkan you jatuh macam nangka busuk. Orang dah tolong tak berterima kasih.” Muka menyampah dipamer.

“Maaf, terima kasih ya.”

Welcome.” Sepatah menjawab dia terus meninggalkan gadis itu terpinga sendirian. Dengan senyum yang masih mekar di bibirnya, dia terus memasuki surau lelaki. Dia tahu mesti gadis itu sedang menyumpah-seranahnya.

Aduhai, Nurin Umaira, kenapalah comel sangat. Tawa Khairil Izhan dalam hati. Dia rasa seronok dapat mengusik Nurin Umaira, dia juga terhibur bila di gelar gadis itu, mamat muka ketat. ‘Dia belum kenal lagi siapa aku, nanti kalau dah kenal, baru dia tahu, siapa Khairil Izhan sebenarnya.’ Bisik hatinya.

***


Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan

Geram. Ia, Nurin Umaira sangat geram sekarang ini. Dia menarik nafas dalam, beristighfar di dalam hati. Kenapa mesti terjumpa mamat tu lagi? Dalam ramai-ramai pekerja di bangunan ni kenapa mesti dia? Benci! Jerit hatinya.

Selesai bersolat, dia sengaja berlengah untuk keluar dari surau. Tadi dia ada mengintai kalau-kalau ternampak mamat muka ketat itu. Macam tak ada. Beberapa staf perempuan yang lain memandangnya hairan. Dan seperti biasa Nurin Umaira hanya tersengeh malu.

Juita tidak pulang bersama hari ini. Dia ada kerja luar dan pulang sendiri. Jadi hari ini Nurin Umaira akan memandu sendirian. Jam sudah ke pukul 6:15 petang. Carpark pun dah sunyi dan tak banyak kereta. Dia melangkah perlahan ke kereta Myvi kesayangannya.

Matanya beralih pandang ke arah sebuah kereta Audi yang elok diparkir bersebelahan keretanya. Berkilat dan sangat sporty. Wah, kereta milik siapa agaknya ni. Ada staf yang bawa Audi mewah ni pergi kerja ke? Kalau management tak akan parkir kat parking lot staf? Keningnya berkerut.

Sedang dia membelek Audi TTS Coupe berwarna hitam metalik itu, bunyi tit remote ditangkap telinganya. Aduhai. Tuan punya kereta datang pulak. Cepat-cepat dia menekan remote Myvi pink kesayangannya, dan panik hendak memasuki kereta. Namun sebelum sempat tubuhnya lolos ke dalam perut kereta, seseorang telah menahannya.

“Seronok nampak belek kereta orang? Nak curi ke?”

Allah. Dia lagi ke? Dahlah kata-katanya selalu menyakitkan hati.

“Maaf, saya tak berniat macam tu, cuma kagum dengan kereta awak saja.” Nurin Umaira cuba bersopan sedaya mungkin. Diapun tidak mahu memanjangkan perbualan antara mereka. Buat sakit hati saja.

“Kagum? Nak cuba drive? You mesti tak mampu nak beli, so dapat test drive dah ok kot?” Apasallah kau ni menjengkelkan sangat encik mamat muka ketat?

“Tak apalah. Terima kasih saja, saya nak balik dulu.” Dia sekali lagi cuba memasuki keretanya, namun masih dihalang dek encik mamat muka ketat.

“Memandangkan you dah banyak kali peluk I, so, dinner dulu with me, my treat.”

“Eh, bila pula saya peluk awak ni, cakap biar elok sikit ya.” Nurin Umaira sudah mula sakit hati.

“Nak I ingatkan ke? Yang first time tu, you siap tinggalkan lipstick you lagi kat kemeja I. Nasib kemeja I gelap, kalau putih, dah jadi fitnah. So, jom. Minum kat area taman perumahan you pun okay.”

Area taman perumahan? Dia tahu ke Nurin Umaira tinggal di mana?

“You naik kereta you, I follow.”

Nurin Umaira sudah dilanda serba-salah.

---------------

Wednesday, 26 October 2016

[ Bab 2 ] - Dia Bukan Skandal

18:29

Sedari tadi dia asyik tersengeh menayang giginya yang putih bersih. Asyik sungguh dia melihat gambar di skrin iPhone7 miliknya, sehinggakan langsung tidak sedar yang gelagatnya diperhatikan. Beberapa orang pelanggan yang duduk di meja sebelah juga mencuri pandang ke arahnya.

Gambar gadis manis di skrin iPhone7 nya itu amat menarik perhatiannya. Sudah dua kali dia bertembung dengan gadis itu. Ya, dia akui gadis itu sangat cantik. Pertama kali bertemu, sudah ada getaran di dadanya. Sudah ada rasa sesuatu yang sukar untuk dia tafsirkan.

Asyik sehingga langsung tidak sedar dua sahabat baiknya sudah duduk di hadapannya. Beberapa kali namanya dipanggil, namun dia masih leka memandang skrin iPhone7 miliknya.

“Khai!” Jeritan namanya bersama ketukan di meja buat dia tersentak dan duduk tegak. Matanya tuntas memandang hadapan.

“Wei, apa jerit-jerit ni?”

“Dah kau sebok dengan skandal kau tu, sampai tak nampak langsung aku dengan Haiqal kat sini.”

“Ye ke? Dah lama ke sampai?”

“Hallooo… Air pun dah sampai dah ni haa.” Waiter datang membawa air yang dipesan sahabatnya. Oh, sungguhlah, dia bukan sahaja tidak sedar bila sahabatnya itu sampai, malah juga langsung tidak perasan yang mereka sudah membuat pesanan.

“Dia bukan skandallah.”

“Habis tu, kalau bukan skandal apa? Orang kalau ada dua phone macam kau ni, satu untuk bisnes, satu lagi untuk skandal. Semua orang tahu tu.”

Dia memandang satu lagi iPhone7 di atas meja. Ermm.. Dia sendiripun tidak sedar yang dia memiliki dua telefon bimbit. Ya, yang satu itu dia guna untuk tugas pejabat. Company mobile phone, yang dia dapat sebaik pulang ke Malaysia. Dan yang berada di tangannya adalah nombor lama miliknya, yang telah digunanya sejak dua tahun lepas. Nombor peribadinya. Semasa dia mencuri ambil gambar gadis itu, dia snap dari telefon bimbit peribadinya itu.

“Aku sayanglah nak buang nombor lama tu. Lagipun malas nak transfer gambar dalam phone baru tu.” Eceh, cakap saja, walhal dulu dari iPhone5 elok sahaja dia transfer ke iPhone7.

“Icloud kan ada. Jangan nak temberanglah. Kalau malas pergi saja kedai, suruh orang kedai tolong transferkan. Kalau tak suruh saja PA kau belikan iFlash driver. Itupun nak kena ajar.” Eh, geram pulak dia melihat Imran di hadapannya itu. Hendak saja dia luku kepala sahabat baiknya itu, ada saja yang hendak dia bebelkan.


Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan

“Siapa awek tu, Khai?” Haiqal bersuara setelah sedari tadi dia hanya berdiam dan memerhati.

“Awek mana?” Khairil Izhan buat-buat tidak tahu. Wajahnya di toleh ke kiri kanan.

“Yang kat phone kau tu, cantik aku tengok.” Haiqal tersengeh.

“Kau tengok?”

“Ialah, dah kau tenung tak berkerdip, orang intai pun tak perasan. Skandal baru eh?” Haiqal terusan mengusik.

“Dia bukan skandallah. She’s someone very special.” Dahinya berkerut sebaik habis berkata. ‘She’s someone very special?’ Dia cakap begitukah tadi? Maksudnya memang dia sukakan gadis itu? Sampai boleh cakap macam itu pada Haiqal dan Imran?

“Mana kau jumpa?”

Dia meneguk fresh orange miliknya. Perlukah dia bercerita semuanya kepada Haiqal dan Imran? Tapi riak menunggu di wajah kedua sahabatnya itu buat dia serba-salah.

“Staf aku. ID department.”

Then, dia tahu yang kau CEO baru?”

“Entah, tak kot, sebab dia tak greet aku macam aku ni CEO. Dia panggil aku mamat muka ketat.” Dia menjongket bahu. Memandang tepat ke dua sahabatnya menunggu riaksi yang bakal dia terima dari penjelasannya tadi.

“Hahahaha!!” Tawa berderai dari mulut Haiqal dan Imran.

“Mamat muka ketat!..” Masih terusan ketawa sehinggakan dia juga turut ketawa.

But she’s so beautiful. First time saja aku dah dapat rasa getar yang semacamlah. Her eyes, her lips, her face.. Walaupun dia pandang aku semacam, dia cakap aku mamat muka ketat, harap muka saja hensem tapi sombong, but, I feel..” Tangannya memegang dada, cuba untuk menjelaskan dari perbuatan. Ya, memang dia sudah terpikat dengan stafnya sendiri, Nurin Umaira namanya. Gadis yang secara tidak sengaja terlanggar dia, dan memang apa yang gadis itu katakan langsung tidak pernah terfikir di benaknya.

“Habis tu, kau tak naklah cari budak perempuan tu ya?”

Khairil Izhan menarik nafas dalam.

“Kalau dah jumpa bakal soul mate, aku rasa tak perlu kot. Takut nanti aku berbelah bagi pulak. She or her?” Khairil Izhan hanya menjongket kening.

Then, how about Puteri, your future wife?” Soalan Haiqal tergantung tidak berjawab.


--------------