Dunia Kecilku

ilashukri.blogspot.com

Friday, 29 September 2017

[ Bab 14 ] Dia Bukan Skandal

20:35
“JUMPA kat KL nanti ya. Dinner with me again? Monday?” Umaira mengangguk. Dia sudah memasuki keretanya bila pintu di tahan dari di tutup.
           
“Sunday maybe? You sampai KL petang ke? Date with me?”
            
“Okay.” Umaira mengangguk lagi dan tersenyum. “Saya call bila nak gerak balik KL.” Umaira pun nak sangat jumpa dia lagi. Lelaki itu sangat menyenangkan walaupun banyak perkara yang dia belum dapat pastikan tentang siapa sebenarnya lelaki kaya itu. Mestilah kaya, tengok keretanya, pakaiannya, dia bawa Umaira makanpun di hotel lima bintang. Bukan Umaira mata duitan tapi dah dia yang ajak, Umaira ikut sahajalah. Walaupun Umaira lebih suka makan di warung sahaja, makan kenyang tak payah nak protokol sangat.

Nurin Umaira sebenarnya suka bila melihat wajah merayu Mr. MMK untuk bertemu dia lagi. Jika dilihat dari gayanya, macam sungguh benar dia menyukai Umaira. Tapi itulah, bila sudah berpisah jarak, lelaki itu kadang gagal dihubungi. Lihat sahaja selepas pertemuan mereka itu, hanya sekali Mr. MMK menjawab mesej di WhatsApp kemudian dia terus offline. Manalah Umaira tak sakit hati dibuatnya.

Dan sekarang, Umaira sudah gerak balik ke KL, dia dah call, dia dah WhatsApp, semuanya tidak dapat dihubungi. WhatsApp pun hanya satu tick. Ini kalau Mr. MMK call memang Umaira nak lancarkan mogok. Umaira memang tak nak layan Mr. MMK dah. Dia ingat Umaira ni terhegeh-hegeh nak kan dia agaknya.

Jangan-jangan dia dah kahwin dan sekarang ada dengan keluarga dia. Mestilah tu. Confirm. Sebab itulah dia tak call Umaira langsung. Errmmm.. Kalau macam inilah, Umaira tak boleh biarkan hati Umaira terus sukakan encik Mamat Muka Ketat tu. Walaupun sekarang ini dia dah jadi Encik Mamat Muka Hensem. Nurin Umaira pasrah.

Oh Tuhan ku mahu yang terbaik
Terbaik buatku insan kerdil ini.

Mendengar lagu Terakhir di corong radio buat Umaira rasa bagaikan hendak menangis.

***

KHAIRIL Izhan rasa macam nak sepak sahaja meja di hadapannya. Punggungnya dilabuh kasar ke kerusi. Nafasnya berombak laju, wajah merah dek kerana marah yang tak terhingga.
          
“Kau dah kenapa, Khai?” Imran sahabat baiknya yang sudah sedia menunggu memandangnya dengan dahi berkerut. Kata tadi nak lunch bersama. Siap suruh Imran buat pura-pura call ada urusan penting.
          
“Mommy aku tu, aku serabut betullah, asyiklah suruh aku layan si Puteri tu. Puas aku cakap aku tak suka Puteri, aku TAK NAK kahwin dengan Puteri.” Perkataan tak nak itu ditekan dengan wajah bengis.
            
“Relakslah. Oh patutlah berapa hari ni susah nak cari kau. Call pun tak dapat. Lepas balik Jakarta kau terus senyap.”
            
“Haiqal mana?”
            
“Pengantin baru tu, mestilah berkepit dengan bini dia. Kalau dia datang, memang bertuah ah.” Imran tayang gigi. Haiqal baru dua minggu bernikah. Majlis resepsi di sebelah lelaki belum lagi dibuat.
            
“Turun flight aku terus hilang ke JB. Teruk aku kena bebel dengan mommy aku. Aku ni ada macam budak-budak ke? Aku dah besar kot, 20 tahun aku duduk London tu dia tak kisahpun hal aku. Ini ada hati nak control life aku.”
            
Air di hadapan Imran ditarik mendekat. Pantas dia menyisip teh ‘o ais ke tekak. Sejuk membasahi segala kepanasan hatinya. Imran di hadapannya menggeleng kepala.
            
“Kau pergi JB ada apa? Jumpa skandal kau ke?”
            
“Skandal?” Dia kerut dahi.
            
“Ialah, skandal kau, yang kat phone satu lagi tu.”
            
“Ha’ahlah. Phone aku.. kat kereta. Alamak… Hari ni hari apa?”
            
“Ahadlah. Haripun dah tak ingat.”
            
“Ya Allah, aku yang nak sangat date dengan dia, aku boleh tak on handphone tu. Aduh. Kau tunggu kejap. Orderkan air lagi.”
            
Khairil Izhan berlari ke kereta. Kalau tadi dia marah sangat dengan mommy dia, sekarang ini dia marah sangat dengan diri dia. Memang balik dari JB dia ada berbalas WhatsApp dengan Umaira, namun kemudian bila Puan Sri Maria dah mula sebok mengganggu, dia off handphone tu. Risau kalau Umaira call. Dia belum hendak perkenalkan Umaira pada keluarganya. Dia belum bersedia, dia tahu Puan Sri Maria pasti tak suka Umaira.
            
Dan bila dia dipaksa melayan Puteri terus dia terlupakan phone. Ah, maksudnya, dia juga terlupakan Umaira. Khairil Izhan.. sebenarnya kau suka atau tidak pada Nurin Umaira, kenapa tegar membuat gadis itu begitu?
            
Sebaik kembali ke tempat duduknya tadi, Imran sudah mengajukannya soalan.
            
“Kau sebenarnya sukakan skandal kau tu ke tidak?”
            
“Mestilah suka. Ni bukan setakat suka, aku memang sayang kat dialah.”
            
“Kalau sayang, tak akan kau boleh lupa. Dah berapa hari tak contact dia?”
            
“Lepas balik dari JB.”
            
“Woo! Dah lebih 5 hari beb. Kalau aku jadi awek tu confirm aku cari pakwe lain.”
            
“Kau boleh tak jangan tambah serabut aku?” Matanya dijegilkan memandang Imran. Sahabatnya itu hanya geleng kepala.
            
Walaupun dia ada rasa nak menumbuk muka Imran saat ini, namun bila difikirkan dalam-dalam memang benar apa yang Imran katakan. Jikapun Umaira sanggup menunggu dia, mungkin perasaannya sudah menipis.

Bunyi riuh rendah di kedai makan itu tidak diendahkan. Sengaja dia memilih untuk makan di kedai begini, dia tahu mata-mata mommy nya tidak akan datang untuk menjamu selera di situ. Rimas dia apapun yang dia buat, sekejap saja sampai ke telinga Puan Sri Maria.



[ Bab 13 ] Dia Bukan Skandal

20:22
BEBERAPA hari ini dia tidak dapat menghubungi Mr. MMK. Ada rasa resah yang mengganggu malamnya. Siang di waktu bekerja dia fokus pada tugas pejabat. Kerja seharian membuatkan dia lupa pada rasa di dalam hati, namun bila malam menjelma, dia mengharapkan panggilan atau pesanan dari lelaki itu.
            
Dia ada menghantar pesan, namun masih tidak dibaca. Dia ada juga cuba menelefon tapi hanya operator yang menjawab. Ah, runsingnya dia.
            
Hari ini masuk minggu ke dua dia bertugas di Nusajaya. Beberapa rekaan dalaman sudah siap 30%. Ada beberapa perabut dan wallpaper yang belum sampai dari supplier. Itu nanti akan diuruskan oleh team Encik Fikri.
            
Petang itu dia ingin pulang awal. Seawal jam 4 dia sudah minta diri untuk pulang. Hatinya yang tidak tenteram sejak kebelakangan ini harus dibelai. Dia ingin menemui beberapa orang rakan lama dan mengajak mereka keluar makan bersama.
            
Dia mencari remote kereta Myvinya di dalam beg tangan. Meraba-raba mencari. Sebaik bertemu dia mengangkat muka memandang keretanya. Tapi matanya beralih memandang kereta Audi R8 yang diparkir di sebelahnya. Macam pernah dilihat kereta itu. Ah, mungkin juga kepunyaan anak-anak orang kaya di area Nusajaya ni. Atau kerabat Di Raja Johor mungkin. Cuba untuk tidak mengendahkan kereta Audi tersebut, dia mendekati Myvi kesayangannya.
            
Cermin kereta Audi di sebelah penumpang terbuka dan dia terdengar namanya dipanggil.
            
“Umaira.” Dia menoleh. Hampir nak terjerit melihat wajah yang sedang tersenyum memandangnya. “Sini.” Tangan dilambai menyuruh Umaira masuk ke dalam kereta. Ishk. Umaira geleng kepala. Kemudian pandang kiri kanan, risau pula kalau ada yang melihat. Bukan apa, bukan Umaira nak rahsiakan persahabatan mereka, cuma sebabkan Umaira belum kenal lagi siapa sebenarnya lelaki itu.
            
“Puteri Harbour?” Umaira mengangguk dan memasuki kereta Myvi nya. Sebenarnya jauh di sudut hatinya dia suka dengan kehadiran mengejut lelaki itu. Nanti dia akan bertanya kenapa seminggu ini lelaki itu menyepi, langsung tiada khabar. Suka buat Umaira tertunggu-tunggu. Dan hari ini tiba-tiba dia muncul di hadapan mata.

Umaira melangkah ke sebuah gazebo. Dia terhibur melihat gelagat beberapa pasangan yang sebok bergambar. Tapi hatinya lebih terhibur melihat seorang lelaki yang datang menghampirinya. Segak lelaki itu dengan kemeja biru air laut yang lengannya sudah dilipat hingga ke paras siku.
            
“Hai sayang..” Tegurnya, buatkan muka Nurin Umaira tiba-tiba menjadi panas dek kerana malu. Orang putih kata, blushing. Oh la, Nurin Umaira memang sudah jatuh hati dengan lelaki kacak ini. Dia panggil Umaira sayang? Rasa nak pengsan.
           
Miss me?”
            
Tak mampu hendak menjawab soalan itu, Umaira hanya tersenyum. Lidahnya kelu hendak menjawab walaupun hatinya meronta untuk menyatakan ‘ia, sangat rindu’ tapi dia harus menjaga maruah dirinya. Keluar berdua beginipun dia rasa tidak sepatutnya. Bagaimana kalau ada yang nampak? Kalau lelaki ini suami seseorang, bukankah ianya akan jadi masalah besar nanti.
           
I assume that smile tu untuk jawapan, YES, miss you like crazy. Right?”
            
Dengan kening yang dijongketkan, dengan bau haruman perfume dia yang sangat menusuk hidung, Ya Allah, boleh khayal Umaira dibuatnya. Rasa bagai nak dicium-cium dan dipeluk erat lelaki tegap yang berdiri di hadapannya itu. Umaira tertawa kecil. Tidak tahu tertawa untuk soalan Mr. MMK atau kepada perkara yang sekarang ini terlintas di kepalanya.
            
“Ingatkan dah lupa saya.”
            
“Ishk, mana boleh lupa. Sorry, outstation lima hari ke Jakarta. Turun flight terus ambil kereta drive sampai sini. Nak tengok you depan mata baru hilang rindu. Umaira, kahwin dengan I nak tak?”
            
Dia ajak aku kahwin? Oh my.. betul ke?       

“Awak ingat saya ni anak ayam ke? Ajak kahwin macam tu je? Selagi awak tak beritahu nama awak, jangan harap nak lebih-lebih ya.”

“Kalau beritahu nama, boleh terus kahwin?”

“Eh taklah. Ada banyak syarat lagi.”

“Errmm.. You list kan syarat you dulu, baru I beritahu nama I.” Dia tertawa. Tawanya pun merdu menyapa telinga. Ah. Dah angau kau ni Umaira.

Mereka menghabiskan petang dengan menikmati pemandangan indah di situ. Sempat juga mereka mengambil gambar bersama. Wefie kata orang sekarang. Umaira sangat terhibur, hilang segala resah yang menganggunya saat lelaki itu gagal dihubungi. Banyak juga yang diceritakannya, namun apa yang Umaira perasan lelaki itu tidak pernah bercerita tentang keluarganya mahupun tentang kerjanya. Seperti ianya sesuatu yang sangat dirahsiakan.

Dari bersiar-siar mereka kini sudah duduk berhadapan di hotel bertaraf lima bintang Somerset Puteri Harbour. Bagaikan terpukau Umaira hanya mengikut ke mana sahaja di bawa Mr. MMK. Umaira bukan jenis yang sukakan kemewahan. Namun saat ini dia seolah sedang menelan kata-katanya sendiri.

Hidangan yang tiba di meja cukup menyelerakan namun bagi Umaira dia sudah kenyang dengan hanya memandang wajah lelaki itu. Walaupun dia hanya mencuri pandang sekali-sekala, maklumlah malu masih menebal di dalam dirinya tapi sudah cukup buat dia tertawan.

Dan Mr. MMK pula asyik menghadiahkan dia senyuman setiap kali mata mereka bertembung. Ah, sungguh gelaran Mamat Muka Ketat sudah tidak sesuai buatnya. Sekarang ini harus ditukar kepada Mamat Muka Hensem.

“Umaira, ulang alik ke dari rumah ke ofis?”

Dia hanya mengangguk, menunduk perlahan menguis spaghetti di pinggan. Makan? Ah malulah, nak buka mulutpun rasa janggal, lagilah dia boleh nampak mata Mr. MMK asyik memandang dia.

“You dah tak ada suara eh?”

“Eh, adalah.” Gelas di sisi dicapai. Nak menghirup air di straw pun dia rasa malu. Mana tahu tergelojoh, tersedut laju, mana hendak diletak muka. Sudahlah Umaira selalu terikut cara abang-abangnya minum air, langsung tak ada ciri-ciri wanita idaman.

“You ada nak tanya I apa-apa ke? Dari tadi muka tu macam ada soalan nak tanya.”

“Ah, banyak sangat.” Okay untuk yang ini Nurin Umaira teruja. Dia tanpa silu mengangkat wajahnya dan memang banyak soalan nak diajukan.

“Miss Clumsy, makan tu comotnya.” Dia ternganga mulut saat jari Mr. MMK tanpa isyarat terus menyapu sisa sos spaghetti di hujung bibirnya.

Sorry, sorry Umaira. Tak sengaja, diluar kawalan.” Kedua tangannya diangkat. Dia nampak lelaki itu mengeluh, mungkin betul dia tak bermaksud nak buat begitu. Tapi ianya memang sesuatu yang janggal.

“Mesti dah biasa buat kat orang lain, kan? Awak dah ada isteri ya?” Tiba-tiba sahaja Umaira boleh keluarkan soalan itu. Matanya tajam merenung Mr. MMK di hadapannya.

“Belum. I bujanglah. Memanglah umur dah lewat sikit, tapi I bujang. Sumpah, I bujang. Itu first time I buat macam tu, sebab I rasa you ni special girlfriend I. Sorry, I tak sepatutnya pegang. Tapi I jeles, macam-mana sos tu boleh sebok duduk kat bibir you, I pun tak pernah rasa lagi.. Auchh, Umaira!” Belum sempat ayatnya dihabiskan kakinya sudah ditendang Umaira. Hampir terjerit lelaki itu. Padan dengan muka dia. Suka nak cakap macam tu, tak tahu ke yang Umaira dah malu ni.


Tuesday, 8 August 2017

I'm A Crochet Lovers

08:19
Salam buat semua peminat crochet.

Alhamdulillah tahun 2017 ni, saya berjaya menyiapkan beberapa crochet. Gembira bukan kepalang, almaklumlah setelah bertahun-tahun tak ber crochet, akhirnya saya berjaya siapkan alas meja - granny square table cover. Itulah yang dikatakan, di mana ada usaha di situ pasti ada kejayaan. Yeaahhh! 

Biasa kalau buat encik asben selalu geleng kepala, katanya hangat-hangat tahi ayam, tapi kali ni, muka dia ada senyum, sebab mrs wifey dia berjaya juga buat alas meja walaupun tak seberapa nak cantik untuk Hari Raya Aidilfitri. 😆

Ini granny square table cover yang saya dah berjaya buat. 

Granny Square Crochet

Granny Square Table Cover Crochet

Granny Square Table Cover Crochet

Lepas raya tu, ada lebihan benang, jadi saya cuba-cubalah nak buat sarung bantal. Crochet pillow cover. Buat letak kat sofa. Habislah saya meng google dan meng youtube, nak cari design yang paling senang dan cepat. Sebab kan saya bekerja siang hari mana sempat nak kait mengait ni, malam pun dengan urusan keluarga lagi, jadi kena cari yang simple dan cepat. Akhirnya saya jumpa. Taadaaa! Dah siap dah 2 sarung bantal saya :) 


Pillow Cover Granny Square Crochet - front
Pillow Cover Granny Square Crochet - back
Macam-macam juga saya tengah usaha untuk belajar dari uncle Google dan Youtube. Sekarang ni saya tengah berusaha menyiapkan sarung bantal ada kawan saya minta saya buatkan. Untuk Putera Az nanti saya siapkan ya abang punya sarung bantal bentuk LOVE tu. Harap-harap cantiklah ya. Hehe... Saya buat guna cara C2C - Corner to Corner. Berpusing-pusing dibuatnya, nasib tak pening hehe.. 

C2C - Corner to Corner Crochet.
Cubaan pertama terkecil pulak. Tunggu cubaan kedua ya.

Okay kawan-kawan, nanti sarung bantal dah siap saya upload gambar ya.
Oh ya, saya beli perkakas crochet ni online kat FB Diy Alatan Kraf Dan Benang Kait tapi benang saya beli kat Summit Parade Batu Pahat jer. Saya beli Aluminium Hook Set. You all boleh tengok kat FB atau Instagram diy_alatan_kraf_benangkait ya.


Jumpa lagi nanti. Senyum-senyum selalu.
Terima kasih pada yang sudi membaca. 

FB: Suhaila Said 
IG: ilashukri

Saturday, 5 August 2017

[ Bab 12 ] Dia Bukan Skandal

17:08

HARI pertama bekerja di cawangan Nusajaya, Nurin Umaira diterima baik sahabat barunya. Mereka bekerja di bawah company yang sama, jadi tidak perlu hendak sombong sesama sendiri.

Encik Fikri melayannya baik. Banyak yang dibincangkan sebelum mereka ke site. Sebok dengan tugasan harian, dia terlupa ada yang menanti panggilannya, mahupun mesejnya. Dia seronok bekerja, seronok dengan pengalaman baru bekerja di site hingga lupa semuanya.

Handphone pun tidak dilihatnya. Terbiar di dalam beg tangan tanpa diusik. Entahkan ada bateri entahkan tidak. Sehinggalah tiba waktu balik, dia diajak minum petang bersama. Dia baru teringatkan yang ibunya ada berpesan supaya balik awal.

“Hari ni tak boleh. Mak saya dah masak. Esok mungkin, saya beritahu mak awal-awal.” Umaira yang manis dan suka tersenyum. Tidak pernah lokek menghadiahkan semua orang senyuman manisnya.

“Tadi Izzuwan ada call, dia tanya you. Dia kata dia call you tak dapat. I dah inform dia yang you baik-baik saja di bawah jagaan I. He should no worries. Dia kena percayakan you this two weeks ni.”

Umaira mengangguk. Izzuwan call? Ya Allah dia tak melihat phone pun satu hari ni. Ya Rabbi, dia ada 30 miss called dari pelbagai nama dan 1210 pesanan di WhatsApp yang tidak dibaca. Ah, dia hanya berminat hendak melihat pesanan dari Mr. MMK. Dia begitu terusik dengan kata-kata terakhir perbualan telefon mereka semalam. Betul ke? Dan entah kenapa, hati dia berasa sangat gembira dengan pengakuan itu. Berbeza jika ia dilafazkan Izzuwan, dia langsung tidak berperasaan.

Tapi kenapa lelaki itu tidak menghantar pesanan buatnya? Miss called pun tak ada. Habis tu semalam, dia bohong? Okay relaks Umaira, tenang, tarik nafas. Mungkin dia sebok. Macam Umaira juga seharian sebok sampai handphone pun tak sempat tengok.

Dia kemudian memandu dengan tenang pulang ke Kulai.

Namun sebaik kereta berhenti di halaman, hatinya jadi tidak tenang semula. Dia melangkah memasuki rumah. Menjeling sahaja adik lelaki bongsunya yang asyik bermain karom dengan ayahnya. Dia ingin mandi dan bersolat Asar.

Usai bersolat dia mencapai Huawei P10 miliknya. Mencari contact list Mr. MMK dan terus menaip..

·         Awak…

Menanti beberapa saat sebelum WhatsApp nya dibalas.

·         Umaira… I dah mati kering tunggu you call.

Dia membalas.

·         Kenapa tak call saya saja?

Beberapa saat mendapat jawapan balas.

·       Bukan you kata, kalau free you akan call. So I ingat you busy tak mahulah kacau.
·       Nasib tak mati kering betul. 😊
·       You suka ya? I lately ni selalu berdoa pada Allah, andai I dijemput menghadap-Nya, I nak jadi suami you dulu. I nak bahagia dengan you, I nak jumpa you di syurga nanti.

Oh, touching nya. Mr. MMK, awak dah buat Nurin Umaira merah muka menahan malu dan terharu sekarang ini. Nurin Umaira suka berkawan dengan Encik Mamat Muka Ketat. Dia sangat sweet talker. Pandai buat Nurin Umaira tersenyum sendiri. Manakan tidak. Sepatah yang Umaira tulis, berpatah-patah yang dijawab. Dah macam buat karangan sekolah.

·      How’s your day? Everythings fine?

Seronok dia dengan soalan begitu, bagaikan seorang suami sedang bertanyakan cik isteri.

·     Alhamdullillah. Encik Fikri layan saya baik. Sambung nanti, ibu dah panggil ajak makan.

Dia terdengar adiknya sudah terjerit memanggil namanya di luar bilik.

·       Alangkah bestnya kalau dapat makan dengan you, Umaira.

·     Umaira sayang, please, call me when you free. I tak boleh buat kerja asyik teringatkan you.

Tersengeh dengan mesej balasan, Nurin Umaira menaip sesuatu.

·         Bawa-bawa beristighfar Mr. MMK.

Dia tak boleh terus-terusan melayan lelaki yang tidak dikenali itu. Aura lelaki itu seakan memanggil-manggil. Adakah benar hati dia sudah terusik dengan lelaki yang dia tidak tahu namanya itu. Mungkinkah itu semua boleh terjadi, kita menyukai seseorang yang kita sendiri tidak tahu latar belakangnya. Jika dia seseorang yang tidak sepatutnya untuk kita bersahabat, bagaimana nanti?

Jika dia memang benar seorang player, kaki perempuan, atau gigolo, atau mungkin juga samseng, macam-mana dengan hati Nurin Umaira. Ah, dia perlu selidik tentang lelaki itu. Mungkin bila balik ke KL nanti dia akan siasat habis-habisan.

Namun yang dia pasti, ada suatu rasa di hatinya sejak mengenali lelaki itu.

Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan

[ Bab 11 ] Dia Bukan Skandal

17:01

DIA sukakan Nurin Umaira. Dia yakin dengan perasaan yang Allah kurniakan pada dia saat ini. Bagaimana saat ini dia sangat rindukan gadis itu. Ingin sahaja dia ke Johor dan menemui gadis itu, agar rasa rindu yang menyakitkan ini segera hilang.

Dia juga sudah tiga kali menelefon, namun panggilannya tidak dijawab. Ini memang menambahkan lagi sakit rindunya. Ah, jika tidak dapat melihat wajahnya, cukuplah jika dapat mendengar suaranya.

“Nurin Umaira, I love you.” Berkali-kali dia menuturkan kata-kata itu. Matanya yang tidak boleh lelap, hanya memandang siling biliknya. Tangan kanan memegang dadanya, tangan kiri mengenggam erat handphone. Ada rasa sakit di dadanya, sakit rindu yang begitu menyeksakan.

Dia akui benar bak kata peribahasa Melayu, ‘Makan tak kenyang, mandi tak basah.’ Dia sedang lalui perkara itu sekarang. iPhone nya bergetar, bagai ada kuasa elektrik dia terus bangun dan duduk bersila di katil. Nama Miss Clumsy tertera di skrin, tanpa berlengah butang hijau ditekan.

“Assalamualaikum..” Suara yang dinanti memula bicara.

“Waalaikumussalam..” Dia cuba mengawal tonasi suaranya. Jadi lelaki kena kental, tak boleh tunjuk kita lembik kerana perempuan.

“Hai awak. Sorry tak jawab call tadi. Keluar makan dengan family, nanti dia orang banyak tanya.” Oh, patutlah dia tak jawab call.

“Kenapa? Malu ke nak beritahu your family I ni boyfriend you?”

“Eh, bila pula awak jadi boyfriend saya?”

“Umaira… I ingat I dah officially jadi your boyrfriend. You dah ada lelaki lain ya? Izzuwan?” Bengang betul dia dengan lelaki bernama Izzuwan itu, kalau dia pecat Izzuwan esok, agaknya boleh tak?

“Saya belum pilih sesiapapun. Sekarang ni, macam mana nak jadikan awak tu boyfriend sedangkan nama awakpun saya tak tahu? Awak kerja department mana, floor berapa. Saya perlu tahu semua tu, sebab saya tak suka berahsia tentang boyfriend saya. Saya tak nak orang cop saya sebagai skandal, perempuan simpanan, perampas or apa sahajalah.” Sedikit terkesan Khairil dengan kata-kata Umaira. Bagaimana hendak dia berterus-terang yang dia adalah CEO Mega Holdings, waris lelaki tunggal billionaire Tan Sri Sufrie? Sudikah Umaira menerimanya kalau dia tahu siapa sebenarnya dia, yang sedang diketahui umum akan bertunang dengan Puteri, anak Datok Zamri?

“Nama tak penting, yang penting hati. I sukakan you, I ikhlas.”

“Ikhlas tu kan hanya Allah sahaja yang boleh tentukan.”

“Ya, tapi I tahu hati I, I really in love with you. Kalaulah boleh I nak you terus jadi my wife. Boleh I masuk meminang you, Umaira?”

Hanya diam dan deruan nafas yang kedengaran sekarang. Diam Umaira buat Khairil faham sesuatu, gadis itu belum bersedia menerima kehadirannya. Dia perlu lebih berusaha untuk memenangi hatinya. Mungkin sebab mereka baru sahaja kenal. Dan baru sekali bertemu janji.

Thanks for the flower. Kecoh satu ofis tadi.”

“I macam orang gila tunggu you WhatsApp, you dapat ke tidak bunga dari I. Sorrylah buat kecoh ofis you tadi.  Ada orang jeles ke?”

“Maunya tidak. Pening saya nak jawab. Sampai merajuk-rajuk.”

“Habis you pujuk dia?” Tergesa-gesa bertanya. Sakit hatinya mendengar ada yang merajuk kerana bunga yang dihantar.

“Eh, tak kuasa. Awak kalau nak kenal saya, tak payah bagi bunga semua tu, saya tak suka. Saya tak boleh move on dengan lelaki yang suka bagi saya macam-macam, saya bukan materialistic. Saya tak suka restoran mewah, saya tak suka dimanjakan. Saya nak lelaki yang jujur sukakan saya. Eh.. sekejap, kenapa saya kena beritahu awak eh?”

“Sebab you pun sukakan I, kan Umaira? Mengaku sajalah.”

“Okaylah. Dah lewat saya nak tidur. Esok nak kena report duty kat Nusajaya.” Sebenarnya Umaira dah malu sendiri.

“Nanti I upah bodyguard untuk jaga you ya.”

“Kan tadi saya dah kata saya tak suka semua tu?”

“Okay, okay fine. Sorry my mistake. Esok pagi boleh call lagi?”

“Kalau saya free saya call.”

“Tunggu you call, macam tunggu bulan jatuh ke riba.”

“Nak kawan dengan saya kena jadi seorang yang penyabar.”

“Baik princess. Sweet dream kay, sleep tight.”

“Awak juga. Okay, Assalamualaikum..”

“Wa’alaikumussalam… Eh, Umaira wait!”

“Errmmm..”

I miss you. Really miss you. Sayangku Nurin Umaira, I love you. Kay, bye.”        

Terus menekan butang merah. Ah, Khairil Izhan malu sendiri. Terus sahaja wajah jelita Nurin Umaira bermain di matanya. Gadis itu cukup sempurna, matanya yang redup, hidungnya yang mancung, dan pipinya yang membulat bila dia tersenyum sangat memikat. Dan bibir yang selalu menguntum senyum itu yang membuatkan Khairil Izhan tergilakan dia.

Tak pernah Khairil Izhan buat perangai begini, dia bukan tidak pernah ada teman wanita sebelum ini, namun dia akui Nurin Umaira ada aura yang tersendiri. Kalau tidak kerana insiden gadis itu terlanggar badannya, dia mungkin tidak mengenali gadis itu. Semua itu telah diatur Allah untuk mempertemukan dia dengan seoarang gadis bernama Nurin Umaira.

Ya memang dia menyuruh Helmi memerhatikan Umaira. Mengambil gambarnya secara senyap dan mengikuti gadis itu sampai ke rumah. Dia hanya ingin mengenali Nurin Umaira, dia ingin tahu tentang gadis itu, sebab dia sudah tersuka tanpa sengaja.

‘Ah, kalau orang nak kata dia skandalpun aku peduli apa. Aku akan pastikan Nurin Umaira menjadi milik aku seorang, walau terpaksa berkeras dengan mommy.’

Dia membelek gambar Nurin Umaira yang diambil curi oleh Helmi. Kasihan PA nya itu, baru seminggu bekerja dengannya, sudah disuruh mengintip perempuan.

Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan
[ Bab 12 ] Dia Bukan Skandal

[ Bab 10 ] Dia Bukan Skandal

16:52


KHAIRIL Izhan mulai gelisah. Sedari tadi dia menunggu bunyi beep dari Iphone nya. Dia jadi tidak sabar menunggu. Gelisah menanti.

“Khai, lain macam saja kau kebelakangan ni. Apa hal?”

Bahunya diangkat tanda tidak tahu. Dia bersandar badan. Nafasnya ditarik rakus. Tangan menyauk rambut ke belakang, walau rambutnya pendek.

“Macam orang frust.” Ketawa Haiqal dan Imran menambah rasa sakit di hatinya.

“Gaduh dengan skandal eh?”

“Skandal?” Dia pandang wajah Haiqal. Dia tidak suka perkataan ‘skandal’ tu.

“Ha’ah.”

“Aku tak faham.”

“Eh, sekejap. Bukan kau dah nak bertunang dengan Puteri ke, anak Datok Zamri? Aku dengar mak aku cerita, mommy kau dah beritahu semua orang tau.” Itu satu lagi bala. Dia baru sahaja balik ke Malaysia, mommy dah sebok nak suruh dia bertunang dengan Puteri. Ingat dia hadap sangat agaknya.

Sebagai anak lelaki tunggal yang bakal mewarisi seluruh kekayaan milik keluarganya, jadi mommy sudah tetapkan jodoh buatnya. Hendak tak hendak, kata Puan Sri Maria, Khairil Izhan harus dengar katanya. Menantunya harus dari keluarga yang baik-baik, yang setaraf dan bukan dari orang biasa.

“Cuba kau kenalkan skandal kau tu kat kita orang. Jangan nanti aku ter mengorat, tak fasal-fasal bergaduh.” Betul juga cakap Imran tu. Dahlah Imran memang pantang nampak perempuan cantik.

“Tapi serius Khai. Aku pernah terjeling sekali, memang cantik. Dia edit kot, sekarang kan banyak dah application make over ni.”

“Kau ingat aku nak pilih yang macam tu. Tentulah aku dah tengok..”

“Kau dah tengok? Semuanya? Wah… hebat betullah kau.”

“Kau dah kenapa Qal? Lain kali biar aku habis cakap dulu. Stok nak buat bini tak akan nak tengok dulu semuanya. Maksud aku, aku dah tengok muka dia tanpa make-up. Dia memang putih, manis orangnya. Kalau kau orang jumpa pun kau orang mesti suka.” Khairil Izhan suka tengok sahabat baiknya itu melopong mulut. Ishk tak akanlah dia dah tengok semuanya, gila. Tentu saja Umaira tak akan bagi.

“Sekarang ni kau mengakulah yang kau ada skandal? Semalam kau keluar dengan diakan? Tadi kau belikan dia bunga, kan?” Kening Imran yang terjongket-jongket itu buat Khairil tergelak besar. Pandai sahaja sabahatnya itu.

Dia bersahabat baik dengan Haiqal dan Imran sejak dari mereka sama-sama belajar di University Heathrow. Awalnya memang dia tak mahu bersahabat baik, biasa-biasa sahaja, namun kemudian mereka menjadi rapat.

Imran juga anak orang kaya. Anak Datok Harun, juga kenalan daddy nya Tan Sri Sufrie. Sejak dia ikut Aunty Mariam ke London seawal usia 10 tahun Khairil Izhan memang tidak ada rakan di Malaysia. Masa itu dia tidak tahu macam-mana nak menghubungi rakan-rakan di sekolah rendahnya. Zaman itupun gadget belum popular sangat.

Cuma bila dia mula belajar di University Heathrow, dia mengenali Imran dan Haiqal. Awal dahulu mereka kata dia sombong. Orang Melayu duduk London, berlagak dah tak kenal orang kampung. Hah, cakaplah apapun, bak pepatah melayu, tak kenal maka tak cinta. Bila dah kenal, mereka kini menjadi sahabat baik.

“Ermmm..”

“Tadi kau kata stok buat bini, kau serius ke dengan dak perempuan tu? Mommy dengan daddy kau okay ke? Siapa tak kenal Puan Sri Maria, orang kena dengar cakap dia saja. Mana boleh bantah.” Haiqal menyedut orange juice sebaik habis bertanya. Dia tahu kalau Khairil sudah kata dia sukakan seseorang, pasti dia akan suka sepenuh hati. Susah sahabatnya itu hendak jatuh suka pada perempuan. Kalau yang pakai buang ramailah. Tak suka yang ni, dia pilih yang tu. Budak London tu ramai juga kawan perempuan.

“Stok geli-geli tu ramai. Tapi stok buat bini kena pilih yang ada agama, ada rupa, dari keluarga yang baik-baik. Aku ingat ustaz kata, perempuan yang baik-baik itu adalah untuk lelaki yang baik-baik. Macam akulah.”

“Heh, baik sangatlah kau tu. Dia kenal tak kau siapa? Dia dah tahu kau CEO Mega Holdings?” Khairil pandang wajah Imran sejenak.

“Tak kot. Nama akupun dia tak ada tanya. Ha’ahlah. Dia tak tanya nama akupun. Serius, kau tengok, nama akupun dia tak tahu, lagilah jawatan aku.”

Mereka kemudian sama-sama menghabiskan minuman. Khairil Izhan sedang berfikir kenapalah Umaira masih tidak menjawab mesejnya. Dapatkah dia bunga yang dia hantar. Khairil Izhan tidak akan sempat untuk bertemu Umaira tengahari ini sebelum gadis itu bertolak balik ke Johor. Dia perlu ke Ipoh bersama Tan Sri Sufrie. Hendak menemui gadis itu di pejabat, bimbang kecoh pula nanti.

“Kau dah serasi dengan cuaca Malaysia?”

“Okay jer Im. Akupun bukan tak pernah balik bercuti. Cuma aku penatlah, two weeks ni tak rehat. Sampai jer Malaysia dengan jetlack tak hilang lagi mommy dah suruh masuk office. Dah suruh aku ganti jadi CEO. Kalau aku tahu, aku round kasi habis satu Eropah, baru balik Malaysia.”

“Itu yang nak start balik buat gaya Mr. Stone Cold tu? Haha!” Haiqal ketawa lepas. Dia teringat sewaktu mereka pertama kali bertemu. Di dalam kelas Prof. Jackson, bila nama disebut untuk menanda kedatangan, Haiqal, Imran dan Diana hampir terjerit mendengar nama pemuda berkulit cerah dan berambut perang itu Khairil Izhan Bin Mohd Sufrie rupanya seorang rakyat Malaysia yang sudah hampir 10 tahun menetap di London.

Dan yang mereka tidak jangkakan, pemuda itu masih fasih bertutur dalam Bahasa Malaysia. Dan sejak mereka bersahabat, pemuda itu jarang menggunakan Bahasa Inggeris sebagai bahasa pertuturan, walaupun dia boleh bertutur dalam tiga bahasa lain.

Persepsi awal mereka terhadap Khairil Izhan, dia seorang yang sangat sombong. Tidak mahu bersahabat dan suka menyendiri. Namun bila mula mengenali dia rupanya sangat peramah. Dengan ketampanan yang dia ada, dia juga sentiasa menjadi perhatian pelajar perempuan.

*****

Mukanya masam sedari dia berjumpa sahabat baiknya. Berada di dalam kereta BMW Tan Sri Sufrie untuk urusan kerja di Ipoh, membuatkan Khairil Izhan bertambah bosan.

Perjalanan yang sekejap bagaikan terasa lama, meeting yang tidak sampai satu jam itu dirasakan seharian dia di dalam bilik itu mendengar penerangan yang satupun tidak masuk di kepalanya. Ini semua gara-gara Nurin Umaira yang tidak menjawab pesanannya. Apa sebenarnya yang berlaku. Dia tak dapat bunga ke, dia tak dapat mesej ke?

“Khai?”

“Yup.”

“Resah je. Tak fokus, kenapa ni?”

“Dad.. I think I love her.” Wah Khairil Izhan sangat berterus-terang.

Who?” Tan Sri Sufrie yang duduk di sebelahnya menerungnya tajam.

“Nurin Umaira.” Tuturnya perlahan.

“Aah, that girl yang Khai suruh Helmi intip tu?” Ada tawa kecil dihujung kata Tan Sri Sufrie.

“Dad?” Wajah Khairil Izhan tua tiga tahun mendengar kata yang keluar dari mulut Tan Sri Sufrie. Tan Sri Sufrie tahu dia suruh Helmi intip Nurin Umaira?

I’m joking. Okay, daddy setuju. Bila nak masuk meminang dia?”

Seriuosly dad? Hari ni pun okay. Rasa 30 tahun dah sesuai untuk Khai kahwin.” Teruja dia dengan persetujuan Tan Sri Sufrie. Tiba-tiba rasa seronok pula hendak berkahwin dengan Nurin Umaira, walaupun dia belum tahu tentang perasaan gadis itu terhadapnya.

“Agak-agak mommy setuju tak? Dia dah beritahu satu dunia yang Khai akan dijodohkan dengan Puteri, anak Datok Zamri tu. Daddy tak rasa mengahwini Umaira satu kerja yang mudah. Rasanya Umaira tu hanya boleh jadi your scandal sajalah.”

Skandal? Again? Khairil mengeluh. Ingatkan bila Tan Sri Sufrie dah tahu, senang sikit hatinya, rupanya soalan Tan Sri Sufrie lebih menyesakkan kepala.

Tan Sri Sufirie memang sudah lama berkenan pada Nurin Umaira. Awal dulu sewaktu Nurin Umaira mula-mula masuk kerja, hatinya pernah terdetik, alangkah indahnya kalau Khairil Izhan mendapat calon isteri seperti Nurin Umaira. Gadis itu sangat bertepatan sebagai calon menantu. Namun bila mengingatkan si isteri, Puan Sri Maria, dia tidak yakin ada jalan yang lurus di hadapan, pastilah banyak liku yang Khairil kena tempuhi. Jatuh kasihan dia pada anak bujangnya itu, dari kecil, masa hadapannya sudah diatur oleh isterinya itu. Sampai bila anaknya itu harus mengikut kata.

Dia Bukan Skandal - Gambar Sekadar Hiasan